Penjaga Anak | Melayu Cerita Lucah

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
120 views

LucahMelayu | Fantasy Sex Melayu – Penjaga Anak | Melayu Cerita Lucah. Video Lucah,Video Sex,Melayu Sex,Video Bokep, Klip Lucah,Gambar Bogel,Pict Lucah, Melayu Bogel, Kisah Lucah,

Nama aku Nizam, menetap di sebuah taman perumahan di Sg. Petani Kedah. Aku berkerja di salah sebuah hospital di Seb. Perai P.Pinang , manakala isteriku berkerja disebuah sekolah di Kuala Ketil. Kami dikurniakan 1 orang anak lelaki berusia 6 bulan pada masa tu.

Aku menyuruh isteriku berhenti kerja untuk menjaga anak kami tapi dia enggan, alasannya dia sudah lama berkerja dan gajinya tinggi. Jadi aku terpaksa mencari altanatif lain. Setelah puas berikhtiar kami telah bersetuju menghantar anak kami kerumah jiran sebelah kami untuk dijaga semasa kami keluar berkerja. Setelah berbincang dengan jiran aku tu, dia telah setuju untuk menjaga anak aku. Jiran aku ni seorang janda beranak 2. Suaminya meninggal dunia setahun lalu. kedua-dua anaknya bersekolah di bandar Sg.Petani dan tinggal diasrama. Jiran aku ni tak berkerja kerana duit pampasan dan insurans suaminya pun tak habis di makan.

Nama jiran aku ni Farha atau nama penuhnya Ziratul Farha , kami memanggilnya Farha sahaja. Umurnya lingkungan 33 tahun. Badannya berisi sikit daripada isteri aku. Kulitnya putih menampakkan urat-urat hijaunya.

Setelah beberapa minggu berlalu. Minggu ini isteri aku berkerja petang masuk pukul 3. 00 dan keluar pukul 11. 00 malam. Sebelum dia keluar ketempat kerja isteriku akan menghantar anak kami kerumah Farha. Biasanya pukul 8. 00 malam baru aku ambil anak aku dari rumah Farha. Suatu hari seperti biasa aku pergi mengambil anak aku di rumah Farha. Disebabkan rumah kami selang sebuah rumah, jadi aku hanya berkain pelikat saja.

”Assalammualaikum… Farha …ooo… Farha”.. Aku memberi salam. ”Waalaikumsalam..”kedengaran suara k Farha dari dalam. Dia membukakan pintu menyuruh aku masuk, aku tanpa rasa segan silu terus aje masuk. ”Anak ko baru aje tidur Zam, sepetang dia menangis tak tau la kenapa” Farha memberitahuku.

“Duduk lah dulu Zam nanti Farha ambilkan air”. Aku duduk diatas sofa sambil memerhatikan liuk pinggul Farha berjalan. Masa tu Farha memakai baju tidur kepak kelawar warna hitam berbunga-bunga. ak tau lah kenapa tiba-tiba nafsuku melonjak naik melihat punggung Farha, senjata hikmatku berdiri dengan sendirinya. Mungkin dah beberapa hari aku tak dapat menikmati tubuh isteriku kerana dia datang bulan.

Nafsu sudah menyelubungi aku. Aku bangun menuju kepintu dan menguncinya dari dalam, aku terus saja menuju kedapur dan melihat Farha sedang membancuh air teh dalam teko. Aku peluk dia dari belakang, dia terkejut ”ko nak buat apa ni Zam?”. Aku peluk dia rapat ke tubuhku, lidahku menjalar ke leher, tengkuk dan cuping telinganya. Semakin dia meronta semakin kuat pelukanku.

”Jangan buat Farha macam ni Zam, nanti Farha menjerit”. Bila dia kata nak menjerit, aku berhenti menjilat lehernya, ” Farha, saya tak tahan tengok Farha. ”aku membisikkan kecuping telinganya. ”Isteri ko kan ada Zam”kata Farha. ”Tapi saya nak rasa akak punya”. jawab aku sambil meneruskan jilatan ketengkuknya. ”Zam… Farha tak nakkk”. dia merayu. ”please…sekali ni aje Farha”. Aku merengek. ’Ala boleh la Farha’. Aku terus memujuknya lagi sambil aku menggesel-geselkan batang aku kealur bontotnya. Farha diam membisu.

Aku menurunkan tangan kananku kecelah kelangkangnya sambil meraba-raba mencari alur nikmatnya. Aku gosok perlahan-lahan. Zam jangan buat Farha macam ni.Dia merayu aku agar aku tidak memperlakukan sedemikian. Aku tidak menghiraukan permintaannya, malah aku tetap meneruskan rangsangan pada alat sulitnya yang masih dibaluti baju tidur dan seluar dalam. Perlahan-lahan tangan kiri aku pulak meraba buah dada sebelah kiri. Farha masih mendiam kan diri, aku jilat lagi cuping telinga sebelah kirinya perlahan-lahan. Tangan dan lidahku terus berkerja merangsang nafsu Farha. Tidak ketinggalan juga dengan batang aku yang masih menyondol-nyondol alur bontotnya.

‘Hmm……ahhh…..hmmmm’. Tiba-tiba Farha mengerang. Aku tahu Farha sudah terangsang sekarang dan aku mesti meneruskan rangsangan pada tubuhnya. Sambil aku menggosok alat sulitnya sambil aku menarik naik baju kepak kelawarnya hingga jari jemariku terkena pada seluar dalamnya. ’Ahh…. ahh…. ahhh…. ahhh. Farha mengerang lagi bila buah dada sebelah kirinya aku ramas dan gosokan pada alat sulitnya aku cepatkan.

Farha mula mendongakkan kepala memudahkan aku menjilat batang lehernya yang agak jinjang, matanya terpejam. ’Hmm…ahhh…ahhh…. sedappp Zam…gosok kuat sikit’. Farha merayu agar aku melajukan gosokan pada alat sulitnya. Farha merapatkan kedua-dua kakinya, badannya sedikit membongkok. Aku tahu dia sudah hampir sampai kekemuncaknya. ’Ahhh…. ahh…. sedapnyaaa..Zam . Farha masih lagi mengerang kesedapan. Seluar dalamnya sudah lama lembap dan kedua-dua tangan aku sudah mulai lenguh. Aku saja memberhentikan aktiviti tangan aku daripada mengerjakan alat sulit dan buah dadanya.

Segera dia berpaling kearah aku, matanya kuyu memendang aku. ’Zam… kenapa berhenti? Farha dah nak sampai ni. ’Dia berbisik ketelinga aku. Aku tidak menjawab tapi aku angkat baju kepak kelawarnya naik dan menanggalkannya dari tubuh Farha. Dia memberi kerjasama baik dengan mengangkat tangan keatas. Coli hitam dan seluar dalam berwarna krim menjadi santapan mata aku. ’Zam… kenapa ditengok saja, cepat laaa… Farha dah tak tahan niiii…’bisik Farha lagi.

Aku segera meraba dibelakang badan Farha untuk mencari pencangkuk colinya. Apabila terbuka saja maka terserlah lah buah dada Farha yang sebesar nasi lemak 1. 00. Aku memainkan kedua-dua puting teteknya dengan hujung jari telunjukku. ’Hmm…. hmmm…. ahh..ahhh sedap Zam. ’Aku merapatkan mulutku ke mulutnya yang sedikit terbuka, lalu aku cium, lidah ku menjalar pula kerongga mulutnya. Farha juga tidak ketinggalan memainkan peranannya.

Setelah beberapa ketika bercium, lidahku turun menjalar ke buah dadanya yang sedang mengeras dan gebu. Aku jilat puting teteknya sebelah kiri, tangan kananku merangkul pinggang manakala tangan kiriku meramas ramas tetek nya sebelah kanan. ’Ahh…. ahh…. ahhh…hmm…sedapnyaaa Zam, hisap lagi puting Farha Zam…’ Farha merayu lagi. Aku menuruti kehendak Farha, aku hisap puting tetek sebelah kirinya dan kadang kala aku gigit-gigit lembut hujung puting susunya. Farha semakin galak mengerang dan merengek. Aku beralih pula ke puting tetek sebelah kanan pula, aku jilat, aku hisap dan aku gigit sungguh kenyal dan keras. Tangan kananku turunkan ke celah kelangkangnya sambil menggosok-gosok alat sulitnya yang sudah basah dengan air mazi.

‘Zammmm…..ahhh…. ahhh…. ahhh…. gosok laju sikit sayanggg…ahh…ahhh…. ahhhhh……. ohhhh sedapnyaaa Zammm…. Serentak dengan erangan panjang dari Farha tubuhnya serta merta mengejang. Kepalaku yang berada di buah dadanya ditekan kuat, sesak nafasku seketika. Setelah keadaan reda, tangan nya menarik naik baju T yang aku pakai dan melucutkan kain pelikatku. Batang hikmatku yang sejak dari tadi telah menegang dan mengeras kelihatan terbonjol di balik seluar dalam hitamku.

Farha mula memainkan peranannya dengan menjilat puting aku pula. Sungguh nikmat dan lazat sekali aku rasakan bila hujung lidah kasar Farha menari nari di puting tetek ku. ’hmm…hmm…ahh…. ahh…sedapnya Farha. kini giliran aku pula mengerang kesedapan. Jilatan Farha mulai turun kepusatku, kedua-dua tangannya memegang dan seterusnya melondehkan seluar dalam hitamku hingga kebawah. Batang hikmatku diusap lembut oleh tangan-tangan Farha yang halus.

Farha mencangkung sambil membelek-belek batang hikmatku yang tidak sebesar dan sepanjang tiang leterik. Farha membuka mulutnya dan memasukkan batang hikmatku kedalam mulutnya. Aku mengerang lagi sambil menyambak rambut Farha. Sungguh lembut permainan Farha hingga menggigil-gigil aku menahan kenikmatan dan kelazatan yang diberikannya. Aku semakin tidak tertahan lagi, segera aku membangunkan Farha dan menanggalkan seluar dalamnya pula. Tiada kelihatan sehelai bulu pun pada alat sulit Farha, mungkin dia selalu mencukurnya.

Aku mengarahkannya duduk diatas kebinet dapur sementara aku mengambil kerusi di meja makan. Aku duduk betul-betul dihadapan alat sulit Farha. Aku angkat kedua-dua pehanya ke bahuku, Kedu-dua tangan ku membuka alur alat sulit Farha mencari biji nikmatnya dan aku sembamkan mukaku kecelah kelangkang Farha yang sudah berlendir. Aku jelirkan lidahku ke alur alat sulit Farha, aku jilat dan aku gentel biji kelentitnya dengan lidahku.

Farha semakin tidak keruan, terangkat-angkat punggungnya menahan geli bercampur nikmat. Tangan nya menumpang diatas kebinet dapur, kepalanya terdongak kebelakang, pehanya menyepit kepala aku dan suaranya tidak putus-putus mengerang kelazatan. ’Zammmm…ahh…ahhh…ahhh…sedappp.. Zammm…ohhhh…sedut Zammm..lagiiii..Zammm..lagiii… Farha dah nak keluarrrrr…..ahh…. ahh…ahhhh…..serta merta tubuh Farha mengejang lagi menandakan dia telah sampai kekemuncaknya. Aku masih lagi meneruskan jilatan dan sedutan pada biji kelentitnya kali ini dia menekan nekan kepala aku kearah alat sulitnya seolah-olah tidak mahu melepaskannya. Sesak nafas aku ..seketika.’Lagiiii….Zammmm…lagiii…. Zammm…. aduh sedappppnya ahhh…. ahhhhhh…. sekali lagi tubuhnya mengejang.

Tubuh kami bermandi peluh tapi aku tak peduli itu semua batang nikmatku sudah tidak sabar untuk meneroka alat sulit Farha yang tembam itu. Farha turun dari kebinet dapur dan terus duduk diatas peha aku. Dia memegang batang nikmatku dan dihalakan ke alat sulitnya yang sudah lama gersang. Dengan sekali tekan separuh batang nikmatku ditelan oleh alat sulut Farha. Walau dah beranak dua tapi masih ketat lagi.

Farha meneruskan permainannya lagi kali ini habis batang nikmatku ditelan oleh alat sulitnya. Buah dadanya berada tepat di mulut aku, aku tidak melepaskan peluang untuk menyedut dan menghisap tetek Farha sepaus-puasnya. Sementara Farha goyangkan punggungnya sambil tangannya memegang penyandar dikerusi yang aku duduk. ’Ahh…ahh…sedapnya batang ko Zammm ..sedapnyaaa..’ Farha mula meracau. Sambil dia menggoyang punggungnya sambil dia menghentak hentak alat sulitnya pada pangkal batang nikmat aku. Aku menikmati permainan Farha yang penuh pengalaman.

Selang beberapa ketika Farha melajukan goyangan dan hentakan punggungnya Farha menjerit kecil ’ahh…ahh…ahh…ahhhh…. ohhh…. Zammm…se…..dapppp…nyaaa…’ Dan sekal. i lagi Farha sampai kekemuncak nikmat. Farha memeluk aku sambil menggigi-gigil ketika dia melepaskan air nikmatnya.
Farha memandang aku dengan penuh pengharapan. Dia bangun dari atas peha aku. Aku bangun dari kerusi dan menyandarkannya kedinding dapur, dalam posisi berdiri aku halakan batang nikmatku ke alat sulitnya dan giliran aku pula memainkan peranan. Tanpa membuang masa lagi aku masukkan batang nikmatku kerongga alat sulitnya, terus terbenam hingga kepangkal batang nikmatku.

Aku pegang punggungnya dan aku mulakan aksi sorong tarik bermula dengan perlahan tapi semakin lama semakin laju, membuatkan Farha menggeleng-gelengkan kepala menerima tujahan demi tujahan dari batang nikmatku. ’Zamm…. sedapnya batang ko….. ohh…ahh…ahh…. Zammm…. Farha nak keluar lagiiii…’bisik Farha ditelinga aku. ’Saya pun dah nak keluar Farha …..’bisik aku. sambil menujah alat sulit k Farha. ’Kita sama-sama keluar ya Zammm, Farha dah tak tahan ni’Bisik Farha lagi. Aku memaksimumkan tujahan, ’Zam Farha dahhh nakk keluarrrr Zammm …Zammmm …. ahhhhh…..se…. dapppp nya’. Farha mengejang lagi. ’Ohh…sedapnya Farhaaaa …. ’giliran aku pula mengerang panjang sambil melepaskan benihku kedasar rahimnya pancutan demi pancutan. Terkemut-kemut alat sulit Farha menerima benih yang baru aku lepaskan.

Kami berpelukan seketika sambil bercumbu dan membiarkan batang nikmatku berendam dalam rongga alat sulit Farha. ’Terima kasih Zam kerana memuaskan Farha. ’Bisik Farha ke telinga aku. ’Terima kasih juga pada Farha kerana membenarkan saya menjamah tubuh Farha ni’. Balas aku. Aku menarik keluar batang nikmatku yang semakin lembik dari alat sulit Farha. Aku nampak ada cairan putih meleleh keluar dari alat sulit Farha.

Post Tags:

Category: Cerita Seks Melayu Tags: , , , , , , , , , , , , , ,

Related video