Seks Ipar | Melayu Cerita Lucah

Video Rate:
3 / 5 ( 1votes )
321 views

LucahMelayu | Fantasy Sex Melayu – Seks Ipar | Melayu Cerita Lucah. Video Lucah,Video Sex,Melayu Sex,Video Bokep, Klip Lucah,Gambar Bogel,Pict Lucah, Melayu Bogel, Kisah Lucah,

Iza menanti penuh sabar di dapur. Gelas yang tadinya berisi air sudah kosong diminum. Sambil menunggu lelaki pujaannya masuk ke dapur dia mencuci gelas tersebut. Ketika itulah Zaidi, adik iparnya masuk ke dapur.

“Haus ye kak?” tanya Zaidi kepada kakak iparnya.

“ye.. ” jawab Iza dengan hati berdebar.

Tanpa diduga tangan Zaidi melekap di pinggulnya dan meramas-ramas daging empuk pinggulnya. Iza kaget dan serta merta buntu. Dia tidak sangka lelaki pujaannya itu bertindak sedemikian.

Satu kucupan lembut singgah di telinganya dan kehangatan tubuh adik iparnya itu sungguh terasa di saat belakang tubuhnya dirasakan rapat dihimpit tubuh lelaki itu. Tangan Zaidi pula terus menjalar ke perut Iza dan meraba seluruh bahagian hadapan tubuhnya.

Iza tergamam dan dalam keadaan dirinya yang berdebar itu, dia lantas berfikir perlukah dia meneruskan niat serong adik iparnya itu. Serta merta bayangan suami dan keempat-empat anaknya muncul silih berganti. Perasaan bersalah beserta dosa dan pahala membantutkan keseronokan yang sepatutnya dikecapi pada waktu itu.

“Zaidi… jangalah macam ni.. ” Iza menepis tangan Zaidi yang meramas lembut buah dadanya.

Zaidi memperkemaskan pelukannya membuatkan wanita itu tidak dapat melepaskan diri. Dia tahu, kakak iparnya itu menaruh hati kepadanya. Setiap kali dia pulang ke kampung, dia sering mendengar kakak iparnya mengerang sendiri di bilik air. Sebaik dia mengintai di lubang kecil di dinding, kelihatan wanita itu sedang melancap menjolok cipapnya menggunakan jari sendiri.

Malah, dia sering melihat kakak iparnya itu sentiasa memerhatikan setiap perbuatannya. Kadang kala kakak iparnya seakan sengaja menyelak kain hingga mempamerkan peha sewaktu menonton tv. Mereka juga kerap bersentuhan tubuh kerana kakak iparnya selalu berdiri menghalang laluan meskipun dia sudah nampak Zaidi ingin lalu. Perkara itu yang terlalu kerap berlaku sewaktu mereka pulang ke kampung membuatkan Zaidi yakin bahawa dia tidak bertepuk sebelah tangan.

Zaidi mengucup tengkuk Iza. Iza bagaikan tercampak ke alam khayalan. Perasaannya yang sekejap tadi memberontak ingin lepas dari permainan nafsu itu kembali terangsang. Perasaan kasih cintanya kepada adik iparnya itu kembali mekar berkembang. Malah dia sendiri memegang erat tangan Zaidi yang merangkul erat tubuhnya.

Iza dapat merasakan seludang mayang adik iparnya semakin berkembang gagah di persembunyian. Belahan punggungnya berseluar palazzo coklat yang ketat dan lembut tanpa berseluar dalam dapat merasakan betapa hangatnya alat sulit lelaki pujaannya itu keras di belahan punggungnya. Iza seakan tersentak sewaktu tangan Zaidi menyeluk ke dalam seluarnya dan menekup apam tembam berbulu nipis yang kegersangan. Nafsu yang menyelubung mereka membuatkan mereka semakin ghairah melayani cetusan syahwat yang berbibitkan rona-rona cinta.

Zaidi terus menarik tangannya keluar dari seluar Iza. Dia menarik tangan Iza keluar dari dapur menuju ke tandas. Pintu tandas di tutup. Mereka berdua sudah berada di dalam. Berpelukan dan berkucupan sepenuh rasa. Bibir tebal Iza dikucup Zaidi dengan geram. Tubuh ramping kakak iparnya yang beranak 4 itu rata di raba seluruh pelusuknya.

Iza sendiri sudah tidak keruan. Batang seludang adik iparnya keras menekan perutnya. Iza memegang tongkat sakti yang ditutupi kain pelikat itu dan merasai kekerasan alat sulit lelaki muda yang berbelas tahun lebih muda darinya itu. Daging keramat yang keras ingin dipuaskan dirocoh lembut tanpa menanggalkan bibirnya dari bibir adik iparnya itu.

“Kak Iza… kolom kontol saya kak….” Zaidi seakan berbisik di telinga Iza.

Bagaikan seladang dicucuk hidung, Iza melabuhkan punggungnya di tandas duduk dan menyelak kain pelikat Zaidi ke atas. Tongkat mengawan muda milik adik iparnya yang menjadi ‘secret admire’ dirinya itu terpacak gagah di hadapan matanya. Iza menelan air liur melihat batang daging yang berurat dan keras itu. Tidak sebesar milik suaminya, namun kelihatan benar-benar liar dari yang pernah dinikmatinya. Suaminya jarang sekali memberikan kepuasan kepada Iza. Kencing manis dan obesiti menjadi faktor kepada kegagalan hubungan intim mereka.

Zaidi merintih nikmat sebaik kepala cendawannya yang kembang berkilat disedut bibir birah kakak iparnya. Sedikit demi sedikit kakak iparnya itu menyonyot batang tegarnya hingga seluruhnya lenyap di telan mulut nikmat yang hangat dan lembap di dalam. Nafsu Zaidi semakin membara melihat wajah kakak iparnya yang seksi dan iras-iras pelakon lucah Ava Devine mula menghisap batang liarnya dengan aktif.

Iza terasa sungguh bertuah. Sekian lama dia tidak dapat menghisap kemaluan suaminya yang keras di dalam mulut. Kadang kala belum sempat untuk keras sudah berselaput lidah dan tekaknya dengan air mani yang dilepaskan awal. Tongkat hikmat milik adik iparnya itu bagaikan memberikannya satu hidup baru di dalam lembaran kisah nafsu peribadinya.

Nafsu sang ibu semakin ghairah. Nafas yang terburu-buru sewaktu menikmati koktel daging keras di bibir memberi petanda yang cukup meyakinkan di fikiran Zaidi. Dia menolak kepala kakak iparnya itu dengan lembut demi menghentikan perbuatan koloman yang seakan sedang kerasukan itu. Jika dibiarkan nescaya benih-benih berkhasiatnya pasti meledak keluar memenuhi mulut kakak kepada isterinya itu.

Tubuh wanita itu didirikan. Kucupan-kucupan cinta yang bernafsu kembali bertaut. Masing-masing saling berpelukan dan saling usap-mengusap dengan nafsu yang benar-benar sukar untuk di hentikan. Zaidi mengambil peluang itu untuk melorot ke bawah seluar palazzi yang lembut di tubuh Iza. Terus sahaja tangan Zaidi bebas meramas punggung molek kakak iparnya yang tidak berapa tonggek itu.

Zaidi memusingkan tubuh Iza. Kemudian kembali memeluk wanita itu dan menyelitkan batang keramatnya di belahan punggung kakak iparnya. Iza terpaksa berdiri menahan dinding agar stabil demi menerima asakan nafsu yang bakal diperolehinya sebentar lagi. Sambil itu, dia melenggok-lenggokkan serta melentik-lentikkan punggungnya agar nafsu lelaki muda yang berada di belakangnya itu semakin membuak-buak inginkan persetubuhan.

Berahi bukan kepalang adik iparnya itu jadinya. Punggung kakak iparnya yang tidaklah setonggek mana itu bagaikan menguasai dirinya menjadi benar-benar bernafsu. Lemak-lemak yang menambahkan kemontokan dan keanjalan daging punggung itu bagaikan suis nafsu yang menghidupkan suasana penuh keberahian.

Bagaikan tidak mampu menahan gelora, Iza tidak dapat lagi menahan gelojak nafsunya sendiri. Dia lantas menarik pedang sakti adik iparnya itu dari belahan punggungnya menuju ke ruang kangkangnya yang gersang dan memandu pedang tumpul sakti itu menikam lubang peranakan yang terkemut-kemut basah minta disetubuhi. Merasakan seludang kerasnya ditarik masuk ke lubuk senggama, Zaidi terus menekannya lebih dalam membuatkan tubuh kakak iparnya itu melengkung menahan ghairah.

Masa itu emas. Tanpa berlengah lagi, Zaidi terus menghenjut pedang saktinya keluar masuk tubuh kakak kepada isterinya itu. Iza yang terus dilanda kesedapan itu bagaikan berada di khayalan. Lubang sedap miliknya yang sudah melahirkan empat cahaya mata terasa seperti diisi sesuatu yang menikmatkan. Semakin lama dia menerima henjutan kemasukan batang saktinya itu, semakin licin dan memberahikan yang menyelubungi hidupnya ketika itu. Kenikmatan itu bagaikan sesuatu yang didambakan sekian lama. Perkara itu membuatkan dirinya tidak dapat bertahan lama. Keghairahan disetubuh pedang keras orang muda milik adik iparnya membuatkan puncak syahwat kewanitaannya semakin hampir ke puncaknya.

Begitu juga kepada Zaidi. Gelora batinnya menceroboh taman nikmat isteri birasnya itu mewujudkan satu perasaan yang sungguh sensasi kepadanya. Punggung empuk kakak iparnya yang bergegar sewaktu tubuh mereka berlaga menambahkan lagi perisa nikmat yang semakin menghantarnya ke puncak persetubuhan. Zaidi meramas geram kedua-dua punggung iparnya itu sambil melihat tiang saktinya yang kilat berlumur lendir nafsu mereka keluar masuk ke rongga peranakan kakak isterinya.

Bayangan demi bayangan penampilan seksi kakak iparnya saling silih berganti di minda Zaidi. Bayangan peha kakaknya yang dipamer sewaktu menonton tv menerpa fikiran Zaidi. Wajah kakak iparnya yang seksi berbibir tebal sewaktu menghisap seludang kerasnya menghangatkan perasaannya. Bayangan punggung kakak iparnya berseluar ketat menjadi peledak kemuncak yang sekian lama dinantikan.

Meledak bagaikan gunung berapi benih-benih zuriat Zaidi dari muncung senapangnya yang terbenam di dalam lorong setubuh kakak iparnya. Iza sendiri bergelinjangan dan mengejang menikmati kemuncak nafsunya sendiri. Senapang keras Zaidi yang penuh mengisi saluran peranakannya terasa berdenyut-denyut melancarkan peluru-peluru zuriat tepat di dalam rahim pembuntingannya. Iza benar-benar khayal merasakan kemuncak syahwatnya.

Sambil memeluk tubuh kakak iparnya, Zaidi kuat menolak batang kemaluannya agar dapat menyalurkan benih-benih subur ke dalam ruang kehamilan wanita yang memujanya itu.

“Kak… akak cintakan saya kak?…Ohh.. ” tanya Zaidi dalam kenikmatan.

“Zaidi… ohh… kita kawin ye sayangg… Zaidiii… ohh..” luahan rasa kenikmatan Iza yang hakiki diluahkan kepada adik iparnya.

Hari demi hari berlalu. Bulan silih berganti. Benih yang disemai semakin menjadi. Zuriat hubungan sulit menjadi lambang hubungan mereka sebagai suami isteri sulit. Di hadapan keluarga, mereka adalah ipar. Namun di belakang keluarga, merekalah suami isteri.

Post Tags:

Video Lain:

cerita sex mertua melayu,we cerita lucah melayu com Category: Cerita Seks Melayu Tags: , , , , , , , , , , , , , ,

Related video